Skip to main content

Dubber, sebuah profesi yang sulit di gantikan

Acara yang saya hadiri hari Sabtu 12 Agustus 2017 adalah acara yang tidak biasa. Dalam acara ini, saya mendapatkan banyak sekali pengetahuan baru yang belum pernah sama sekali saya dapatkan sebelumnya, yaitu mengenai dunia SULIH SUARA ( dubbing ). Jika berbicara mengenai dubbing, ingatan saya selalu kembali ke masa-masa telenovela jaman saya muda, yang di tayangkan di televisi. Film asing yang di sulih suara dengan bahasa Indonesia yang berlogat kebaratan dan aneh di dengar. Sebenarnya apakah bagaimana dubbing yang benar ? Dalam workshop yang diselenggarakan oleh BRID (Blogger Reporter Indonesia), seorang dubber senior, Agus Nurhasan berbagi pengalamannya. Acara ini disponsori oleh Gogobli, sebuah toko online yang bergerak di lingkup kesehatan dan kecantikan, yang sudah berdiri sejak tahun 2011 dan diselenggarakan di Rumah RIAT. Rumah RIAT adalah Rumah Internet Atmanto. yaitu sebuah sarana yang didirikan untuk melakukan pengenalan internet dan pelatihan internet marketing bagi penyandang disabilitas. Untuk para tunanetra pengenalan ini dilakukan dengan mengubah teks menjadi audio sehingga dapat mengakses internet tanpa membaca teks di layar komputer.


ibu Amy Atmanto - tengah (ketua yayasan RIAT) - dokumen pribadi

Peraturan-peraturan yang mendasari sulih suara

Sebelum membahas tentang workshopnya, saya ingin mengintip dahulu peraturan-peraturan yang mendasari pekerjaan sulih suara ini. Saya menemukan dalam UU no, 32 tahun 2002, PP nomor 11 tahun 2005 dan UU nomor 33 tahun 2009 yang intinya adalah :
  1. Mata acara berbahasa asing dapat disiarkan dalam bahasa aslinya dan khusus untuk jasa penyiaran televisi harus diberi teks bahasa Indonesia atau secara selektif disulihsuarakan ke dalam Bahasa Indonesia sesuai dengan keperluan mata acara tertentu.
  2. Sulih suara bahasa asing ke dalam Bahasa Indonesia dibatasi paling banyak 30% dari jumlah acara berbahasa asing yang disiarkan.
  3. Pelaku usaha perfilman dilarang melakukan sulih suara film impor ke dalam bahasa Indonesia, kecuali film impor untuk kepentingan pendidikan dan/atau penelitian.
Nah, sekarang saya jadi mengerti mengapa ada film-film yang tidak di sulih-suarakan.

kak Agus Nurhasan and me - dokumen pribadi

Agus Nurhasan

Pria kelahiran Kediri, 27 Agustus 1973 (sebentar lagi ulangtahun ya kakak) ini awalnya bertekad menjadi seorang pemain sandiwara radio karena terinspirasi lakon Brama Kumbara dalam sandiwara radio Saur Sepuh. Jadi beliau ke Jakarta memang berniat mencari Sanggar Prativi yang mempopulerkan sandiwara radio itu, tetapi tidak kunjung mendapatkan alamatnya. Kak Agus kemudian meneruskan kuliah di Institut Kesenian Jakarta dan memilih tidak mengikuti keinginan orangtuanya yang mendorongnya kuliah kedokteran. Perjalanan panjang kak Agus bahkan sampai menjadi pengamen dalam bus membawakan sandiwara radio, sehingga membuat kemampuannya terasah dan tahan banting. Setelah 2 tahun pencarian, akhirnya kak Agus menemukan Sanggar Prativi yang kemudian memberinya pekerjaan sebagai pengisi suara sandiwara radio. 

Dari peran kecil mengisi suara di keramaian meningkat ke karakter / tokoh figuran lalu menjadi pemeran utama di lalui dengan gembira karena memang merupakan passion dirinya. Setelah lebih dari 20 tahun menekuni profesi ini, saat ini kak Agus juga sudah menjadi seorang pengarah dialog yang tugasnya mirip dengan sutradara dalam film tetapi khusus untuk bagian mengisi suara. Selain mengarahkan para dubber, pekerjaannya juga menyeleksi orang-orang untuk mendapatkan dubber yang tepat untuk menghidupkan suatu karakter. Kak Agus senang berbagi ilmu dan mempunyai perhatian untuk regenerasi dubber yang ada sekarang ini. Saat ini beliau memiliki studio yang dapat di pakai untuk belajar dan mengisi suara pada film di daerah Serpong.

Peran / karakter yang pernah dan sedang di jalani :
  1. Monster Ksatria Baja Hitam
  2. Fujiwara no Sai
  3. Hikaru no Go
  4. Suneo (Doraemon 2006-2008)
  5. Pria bertopi kuning (Curious George)
dan banyak lagi lainnya

goddiebag dari Gogobli - dokumen pribadi

Apa saja persiapan seseorang untuk menjadi dubber ?

Modal seorang dubber adalah suara sehingga harus di olah dan di jaga kualitasnya. Hidup sehat mutlak sebagai seorang dubber, seperti minum air putih dan madu, tidak merokok dan istirahat cukup. Apakah suaranya harus merdu dan bagus ? TIDAK JUGA karena banyak karakter yang perlu di dubbing dan tentu saja membutuhkan banyak jenis suara. Selain itu, sebenarnya berbagi jenis suara dapat dipelajari, di bentuk dan dilatih sesuai kebutuhan. Yang utama, seorang dubber perlu menghayati peran dengan mengerti bagaimana   mengolah perasaan, pikiran, emosi dan imajinasi tentang karakter yang di perankan.

Latihan untuk menjadi seorang dubber adalah sebagai berikut :
  1. Olah Tubuh yang terdiri dari latihan pernafasan dan senam mulut
  2. Olah Vokal seperti power, artikulasi, intonasi, tempo dan warna suara
  3. Olah Rasa untuk membangun konsentrasi, ingatan emosi, imajinasi dan observasi
  4. Lipsync untuk mensinkronisasi dialog dengan gerak bibir pemeran film
Dengan latihan tersebut di atas, dubber dapat melakukan 4 M dalam pekerjaannya yaitu Melihat monitor, Mendengar suara asli, Membaca naskah dan Merasakan emosi dari tokoh. Kecerdasan yang tinggi tentunya di perlukan untuk melakukan 4 kegiatan bersamaan, sehingga sulit menggantikan posisi seorang dubber yang sudah eksis dalam profesinya.

Rata-rata orang yang mulai belajar, mempunyai artikulasi yang kurang jelas dan power yang lemah. Hal ini bisa di siasati dengan membiasakan diri membaca buku, koran, majalah, novel atau komik dengan suara keras dan bukan dalam hati. Tujuannya adalah melatih bobot suara, artikulasi, intonasi dan mencoba berbagai suara untuk jenis karakter yang berbeda. Kelemahan lainnya adalah suara yang monoton akibat tidak mampu menghayati karakter atau watak peran atau tidak memahami teknik suara. Dialog yang kurang enak didengar biasanya akibat dari dubber yang tidak memiliki inner / penjiwaan, tidak menguasai bahasa Indonesia yang baik dan benar dan kurangnya wawasan dan pengetahuan. 

Saat ini jumlah dubber tidak terlalu banyak di Indonesia dan masih di butuhkan banyak lagi. Selain belum ada tempat belajar secara formal, profesi ini membutuhkan kesabaran untuk mendapatkan ilmu maupun pekerjaannya yang menyebabkan banyak calon dubber berguguran di tengah jalan.

Pesan kak Agus untuk orang yang ingin menggeluti dunia dubber adalah KUATKAN niat, motivasi dan tekad. Teknik dubber dapat di pelajari tetapi banyak hal lain yang perlu dikuasai seperti etika, tanggungjawab dan yang pasti kesabaran dalam berlatih agar menjadi dubber profesional yang dicari-cari oleh studio. 

“Coba-coba terus suara baru, eksplorasi lagi.”
Yukkkkk, ditunggu kak Agus di studionya di Serpong.... (maaf ya kak sampe 2 kali batal janji hahaha... Pasti aku mampir deh suatu saat)


Comments

  1. Wah..ternyata menjadi dubber banyak hal yang harus dikuasai selain suara ya Kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa gak se gampang bikin telor dadar #eehhh

      Delete
  2. Kuatkan niat untuk jadi dubber. Itu kata kakak Agus. Mau dong ajak-ajak kalau mau ke studo serpongnya kaka Agus. Terima kasih/

    ReplyDelete
  3. Emang perlu banyak latihan dan latihan kalau mau jadi dubber. Yang penting ngga boleh cepet putus asa, karena perjalanan jadi dubber itu panjang.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Ke Bali tanpa kemana-mana - sebuah cerita kehidupan

Wah asyik ya ke Bali... Kemana saja, ke pantai apa, ke pura apa, lihat penyu gak, surfing, zoo ? Makan  di nasi ibu "X" gak, bebek "Y" gak, sate "Z" gak ? Beliin gw oleh-oleh dunk, pie susu merek "A", pia "B", lapis legit "C", kain2 Bali, dll yaaa... Jawaban yang paling keren yang saya katakan adalah GW GAK KEMANA MANA..... Trus, pada sewot dunkkkkk, lhaaa loe ngapain ke Bali ?  ------------------------------------------

Iya saya ke Bali 5 hari 4 malam tapi hampir tidak ke daerah tujuan wisata sama sekali, sampai akhirnya sore sebelum kami pulang sempat lihat sunset di Kuta. udah cuma itu doank. Saya juga tidak makan ke resto terkenal atau tempat makan yang keren kekinian atau yang biasa di sambangi saat ke Bali. Saya cuma pindah tempat tidur doank..... Iyaaaa bener, saya cuma tinggal di hotel, ngobrol, tertawa sampai sakit perut, bertengkar dan berbaikan lalu tertawa lagi begitu terus sampai pulang. Kami juga sempat mampir ke …

Menghargai yang terlambat ? No way

Dua bulan ini saya menghadiri banyak acara bagus-bagus yang di selenggarakan oleh beberapa perusahaan besar. Senang rasanya karena banyak yang saya pelajari dalam berbagai acara tersebut. Dari berbagai acara yang saya hadiri, ada yang di kelola dengan baik tetapi secara rata-rata saya kecewa dalam satu point penting, yaitu mengenai jadwal di mulainya acara.
Saya memang orang yang memiliki kejelekan "terlalu tepat waktu" sehingga saya selalu merasa terganggu dengan waktu yang tidak jelas dan tidak sesuai jadwalnya. Buat saya awal yang baik adalah kunci kesuksesan dan untuk sebuah acara, dan awal yang baik adalah mulainya acara tepat waktu. Tentunya selain keramahan panitia, menariknya acara itu sendiri, terpenuhinya kepentingan saya di acara tersebut, dll.
Mengamati beberapa acara dalam dua bulan ini dan mengingat banyaknya acara yang saya hadiri di sepanjang kehidupan saya, jujur saya merasa ada yang salah dengan urusan waktu ini. Untuk kesekian kali, saya merasa ada yang tida…

Memilih kaca film untuk mobil

Kali ini saya ingin berbagi mengenai seluk beluk kaca film mobil. Buat saya pribadi, kaca film di butuhkan karena sebagai pengendara perempuan, risih rasanya jika terlihat langsung dari luar mobil saat berkendara dan juga agak serem jika terlihat sedang berkendara sendirian melewati jalanan sepi di malam hari. Kejahatan bisa terjadi dimana saja dan tidak memandang jenis kelamin siy, tetapi tetap saja kalau perempuan kayanya lebih dipilih sebagai sasaran empuk, yaaa...
Ternyata banyak juga kegunaan lain dari kaca mobil selain hal tersebut di atas. Saya mendapatkan informasi ini dari acara yang di selenggarakan oleh Mobil 123 sebagai portal otomotif nomor 1 dan V Kool Indonesia bekerjasama dengan Indonesian Social Blogprerneur (ISB) pada hari Rabu, 26 Juli 2017 kemarin di V Kool Flagship, jalan Trembesi, Jakarta Utara. Jadi apa saja ya kegunaannya ?  Menahan sinar matahari masuk langsung ke dalam mobil Tanpa menggunakan kaca film, suhu dalam mobil saat parkir menjadi lebih panas 70% di ban…