Skip to main content

Posts

Buzzer Politik, Sebuah Kedewasaan Bersosmed

Hingar bingar kampanye Pemilihan Presiden sudah di mulai. Perang hashtag di twitter mulai sangat mengerikan dan berimbas ke berbagai jenis sosial media lain. Group-group chatting menjadi ramai dan membunyikan nada pada smartphone, hampir ratusan kali dalam satu hari. Lalu apa yang saya lakukan? Seperti biasa... Mengamati!  damai itu indah - pict. dokpri Banyak status teman-teman juga di media sosial yang menyoroti tentang buzzer di dunia maya yang menggunakan hashtag "warbiyasak." Saya tidak menyalahkan siapa-siapa juga. Setiap orang bebas menentukan ingin memilih siapa dan mendukung dengan cara apa. Dan saya yakin juga tidak semua buzzer melakukannya demi rupiah. Banyak yang mendukung karena memang sungguh "mencintai" paslon tertentu loooo. Kalau duit, tidak "seperlu" itulah mereka dalam melakukannya, walau mungkin ada juga siy yang "butuh". Kita gak tau isi kantong dan kebutuhan orang lain kan ya? Saya lebih ingin membahasnya dar

#jalaninbareng Risiko Finansial Akibat Penyakit Kritis

Suatu malam beberapa tahun lalu saat saya masih sebagai seorang karyawan, saya mendengar nada "whatsapp" berbunyi beberapa kali. Karena saya sangat mengantuk, saya tidak menghiraukannya.  Tetapi karena kemudian terus menerus berbunyi tanda banyak pesan masuk, saya tergoda juga untuk bangun. Dan saat tangan saya mulai mencari kacamata baca, telpon berdering tanda panggilan masuk. Terdengar nada terburu-buru dan panik, "Mey. si X meninggal."  HAH??? Rasanya tidak percaya sama sekali. Usianya masih satu tahun dibawah saya, masih muda dunk artinya yaaaa... #dilarangprotes. Dan yang lebih mengagetkan, karena yang bersangkutan masih aktif menjawab pesan-pesan dalam "whatsapp group" satu jam sebelum meninggal. JANTUNG, begitu kata rekan kerja saya di ujung telpon.  Langsung otak saya terpikir istri dan 3 orang anaknya yang masih usia sekolah dan mengandalkan beliau sebagai pencari nafkah. Duhhhh... bagaimana ini? Bersyukur pada akhirnya karena pemilik peru

Difabel dan Lapangan Pekerjaan

Berfoto dengan adik-adik difabel - pict. teh Listiawati Perlakuan diskriminatif sangat dekat dengan kelompok minoritas dalam berbagai hal di manapun berada. Perlakuan diskrimasi bisa berupa perkataan maupun perbuatan, termasuk untuk kesempatan memperoleh pekerjaan. Salah satu kelompok minoritas dalam masyarakat adalah kelompok penyandang disabilitas atau kaum difabel. Kaum ini kadang mendapatkan diskriminasi dari dalam keluarganya sendiri dan kurang mendapatkan pendidikan formal di sekolah. Hal ini tentu saja mempersulit mereka untuk menjadi mandiri dan   mendapatkan pekerjaan. Padahal banyak dari mereka saat ini adalah kepala keluarga dan jikalau bekerjapun, biasanya di sektor informal.  Kaum difabel sering dianggap membutuhkan "fasilitas lebih" tetapi memiliki   tingkat produktivitas yang dibawah rata-rata. Hal ini menyebabkan banyak perusahaan enggan menerima mereka sebagai karyawannya. Padahal jika mereka dilatih dan diberikan kesempatan yang sama, bukan tida

Apakah Uang Bukan Segalanya?

Uang memang bukan segalanya tapi banyak hal membutuhkan uang. Betul? Bukan uang yang membuat bahagia tetapi keributan tentang uang merenggut banyak kebahagiaan. Kehidupan rumah tangga pastinya tidak lepas dari urusan keuangan keluarga. Biaya tempat tinggal, transportasi untuk bekerja, makan sehari-hari, tagihan-tagihan bulanan, biaya sekolah anak-anak; semuanya membutuhkan uang. Belum lagi keinginan liburan, membantu keuangan orangtua dan saudara, kondisi darurat karena sakit atau kehilangan pekerjaan.  Sudah banyak contoh rumahtangga yang “bubar jalan” karena kondisi keuangan yang carut marut. Artinya, urusan keuangan ini tidak dapat di pandang sebelah mata dan kita harus “melek keuangan”. Itulah pentingnya literasi keuangan sehingga setiap orang dapat membuat perencanaan keuangan yang sesuai dengan kebutuhannya. Memang kadang sulit membedakan kebutuhan dan keinginan karena setiap tahap kehidupan memiliki tantangannya sendiri. Kondisi literasi keuangan di Indo

Mengenal Anemia, Akibat dan Pencegahannya

Saya penasaran dengan "anemia" gara-gara mendapatkan pemeriksaan hemoglobin gratis. Free checking ini saya dapatkan saat saya datang ke sebuah acara secara tepat waktu alias tidak terlambat. Catettttt... jangan telatan kalau datang ke acara. Hahaha... Hasil test saya ada di bawah ambang batas walaupun masih tergolong normal, sehingga di sebutkan saya memiliki potensi anemia. Naaahhhhhh.... Langsung donk saya tanya mbah google apa siy anemia and bla bla bla nya. Yuksss dilihat hasil saya melototin komputer malam ini.   cek Hb - pict. Charles E. Mengenal Anemia dan akibatnya Anemia adalah keadaan dimana tubuh kekurangan hemoglobin dalam sel darah merah. Hemoglobin (Hb) adalah protein pembawa oksigen dari jantung, yang diperoleh dari paru-paru, untuk didistribusikan ke seluruh tubuh. Waduh, ternyata penting banget ya fungsi si hemoglobin ini. Dan jika kita kekurangan jumlah Hb ini, tentunya ada konsekuensi atau risiko yang harus di tanggung donk. Rendahny