Skip to main content

Tenaga Kerja Indonesia yang menginspirasi

Bad news is good news and good news is not news... bener banget ungkapan yang di sebut oleh bapak Arief Zulkifli, Pemred majalah Tempo Senin 15 Mei 2017 ini. Jika mendengar kata TKI, pikiran saya selalu melayang ke tenaga kerja pembantu rumah tangga di luar negeri yang di siksa, diperkosa, terancam hukuman pancung dll yang buruk-buruk Seremmmmm banget pokoknya... Bahkan media di Indonesia memang lebih banyak menyoroti sisi negatif tentang TKI ini dan biasanya mencakup permasalahan keluhan dari TKI seperti :
  1. TKI tidak menerima gaji
  2. TKI gagal berangkat ke luar negeri
  3. TKI yang sakit / di rawat di RS / meninggal dunia
  4. Tindak kekerasan majikan
  5. Pekerjaan yang tidak sesuai perjanjian awal
  6. Tidak di pulangkan walau kontrak sudah selesai
  7. lain-lain
Sejuta deh permasalahan yang terus di dengung-dengungkan kalau urusannya sama TKI ini. Kebanyakan masalah ini terjadi akibat dari banyaknya TKI yang tidak terlatih / tidak bekerja di bidang yang membutuhkan skill yang spesifik. Rata-rata masalah terjadi pada TKI yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga dan biasanya tidak memiliki akses komunikasi yang baik dengan keluarga atau perwakilan pemerintah di luar negeri. Jadi memang sebaiknya pengiriman TKI ini lebih diperhatikan oleh pemerintah dari segi keamanan para TKI.

Beruntung saya menghadiri acara penganugerahan predikat TKI Inspiratif Pilihan Tempo yang memberikan penghargaan kepada 8 TKI yang sudah berhasil merubah hidupnya dan dapat menjadi panutan bagi banyak TKI. Acara ini membuka mata saya bahwa selalu ada orang-orang dengan pemikiran positif dan maju untuk kebaikan diri dan keluarganya walaupun memulai segala sesuatunya dari bawah sebagai TKI yang sebagian juga bermasalah.

Delapan Pekerja Migran dapat Penghargaan TKI Inspiratif
Delapan Pekerja Migran dapat Penghargaan TKI Inspiratif - dokumen Tempo.co
Ke delapan orang ini adalah :
  1. Budi Firmasnyah, dahulu bekerja di kapal dan saat ini menjadi manajer PJTKI di Jepang
  2. Heni Sri Sundani, TKI Hongkong asal Bogor saat ini penggiat Anak Petani Cerdas 
    • Berangkat ke luar negeri dengan data palsu oleh perusahaan jasa TKI nya tetapi kemudian melanjutkan sekolah dan menjadi sarjana di sana, tetapi sampai saat ini tidak dapat kembali masuk ke Hongkong akibat data palsu tersebut.
  3. Siti Mariam Ghozali TKI Hongkong asal Wonosobo saat ini menjadi penulis dan pedagang 
  4. Nurhasanah, TKI Saudi asal Lombok Timur saat ini menjadi anggota DPRD di daerahnya
  5. Badriyah, TKI Malaysia dan Brunei saat ini menjadi pembela TKI di Migrant Worker
    • Pernah tidak di gaji 8 bulan saat awal bekerja
  6. Sutriyana, TKI Malaysia asal Kulon Progo saat ini menjadi pengusaha gula semut
  7. Tantri Sakhina, saat ini bertugas di satuan Buruh Migran di Taiwan
  8. Yusup Nuryana, TKI Brunei asal Garut saat ini menjadi pengusaha akar wangi.
    • Berangkat sebagai TKI legal dan sesuai prosedur sehingga saat terjadi kecelakaan kerja mendapatkan penggantian biaya dari asuransi yang sesuai dan pulang ke Indonesia dengan baik.
Awal bekerja di luar negeri bagi ke delapan orang ini bukanlah sesuatu yang mulus tetapi dengan pola pikir yang benar dan kerja keras pada akhirnya mereka bisa menjadi orang-orang yang lebih menginspirasi.

Bekerja sebagai TKI di luar negeri sebenarnya adalah sebuah akibat tidak ada pilihan bagi mereka di dalam negeri sendiri sehingga berani mencari nafkah di negara lain dengan berbagai resiko. Saat ini di Indonesia memang berbeda dengan Filipina yang menganggapTKI adalah sebuah persaingan ekonomi sehingga di kelola sebagai SDM yang profesional. Kompetensi TKI yang di kirim sangat berpengaruh terhadap perlindungan terhadapnya. Yang memiliki kompetensi hanya memerlukan sedikit perlindungan karena biasanya berangkat sesuai prosedur dan bekerja pada sebuah perusahaan yang baik. Keberangkatan TKI yang sejak awalnya non prosedural akan lebih banyak menimbulkan masalah di kemudian hari. Pemerintah sendiri sudah mulai membatasi hal tersebut dengan memberlakukan Surat Edaran IMI-0277.GR.02.06 tahun 2017 tentang Pencegahan TKI non prosedural. Hal ini mencegah permasalahan di kemudian hari dan mengurangi juga pengiriman TKI ke luar negeri sejalan dengan kebijakan moratorium pengiriman TKI melaui Keputusan Menteri Tenaga Kerja nomor 260 tahun 2015.

Peraturan harus dibuat dengan paradigma TKI sebagai subyek dan bukan obyek. Karena sejatinya diakui oleh Bank Indonesia pembatasan pengiriman TKI saat ini mengurangi penerimaan remitasi. Penurunan remitasi yang nampak pada Neraca Pembayaran Indonesia kuartal I tahun 2017 yang turun 4,4% di bandingkan tahun 2016, dari US$ 2.02 miliar menjadi US$ 1.93 miliar, dituturkan oleh bapak Tutuk S. Cahyono (deputi direktur Departemen Stastistik BI). Semoga ke depan pemerintah juga mengatur hak-hak TKI dengan lebih baik sehingga peraturan yang di buat akan lebih ramah terhadap para TKI dan tidak dipandang sebagai komoditas semata melainkan sebagai pengembangan sumber daya manusia. 


Comments

  1. smg gaung permasalahan TKI semakin minim dgn adanya pembenahan2 .. :)

    ReplyDelete
  2. Salut buat mereka yang mau merubah nasib dalam kehidupannya. Congratulations buat ke-delapan TKI yang sudah berhasil menerapkannya dalam kehidupan. Wah, asyik ya, bisa hadir di acara yang bagi bunda sangat berbobot. Salut buat Agatha untuk postingannya yang enak dibaca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih dukungan bunda... semoga saya bisa cepat belajar dan menulis lebih baik lagi...

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Ke Bali tanpa kemana-mana - sebuah cerita kehidupan

Wah asyik ya ke Bali... Kemana saja, ke pantai apa, ke pura apa, lihat penyu gak, surfing, zoo ? Makan  di nasi ibu "X" gak, bebek "Y" gak, sate "Z" gak ? Beliin gw oleh-oleh dunk, pie susu merek "A", pia "B", lapis legit "C", kain2 Bali, dll yaaa... Jawaban yang paling keren yang saya katakan adalah GW GAK KEMANA MANA..... Trus, pada sewot dunkkkkk, lhaaa loe ngapain ke Bali ?  ------------------------------------------

Iya saya ke Bali 5 hari 4 malam tapi hampir tidak ke daerah tujuan wisata sama sekali, sampai akhirnya sore sebelum kami pulang sempat lihat sunset di Kuta. udah cuma itu doank. Saya juga tidak makan ke resto terkenal atau tempat makan yang keren kekinian atau yang biasa di sambangi saat ke Bali. Saya cuma pindah tempat tidur doank..... Iyaaaa bener, saya cuma tinggal di hotel, ngobrol, tertawa sampai sakit perut, bertengkar dan berbaikan lalu tertawa lagi begitu terus sampai pulang. Kami juga sempat mampir ke …

Menghargai yang terlambat ? No way

Dua bulan ini saya menghadiri banyak acara bagus-bagus yang di selenggarakan oleh beberapa perusahaan besar. Senang rasanya karena banyak yang saya pelajari dalam berbagai acara tersebut. Dari berbagai acara yang saya hadiri, ada yang di kelola dengan baik tetapi secara rata-rata saya kecewa dalam satu point penting, yaitu mengenai jadwal di mulainya acara.
Saya memang orang yang memiliki kejelekan "terlalu tepat waktu" sehingga saya selalu merasa terganggu dengan waktu yang tidak jelas dan tidak sesuai jadwalnya. Buat saya awal yang baik adalah kunci kesuksesan dan untuk sebuah acara, dan awal yang baik adalah mulainya acara tepat waktu. Tentunya selain keramahan panitia, menariknya acara itu sendiri, terpenuhinya kepentingan saya di acara tersebut, dll.
Mengamati beberapa acara dalam dua bulan ini dan mengingat banyaknya acara yang saya hadiri di sepanjang kehidupan saya, jujur saya merasa ada yang salah dengan urusan waktu ini. Untuk kesekian kali, saya merasa ada yang tida…

Memilih kaca film untuk mobil

Kali ini saya ingin berbagi mengenai seluk beluk kaca film mobil. Buat saya pribadi, kaca film di butuhkan karena sebagai pengendara perempuan, risih rasanya jika terlihat langsung dari luar mobil saat berkendara dan juga agak serem jika terlihat sedang berkendara sendirian melewati jalanan sepi di malam hari. Kejahatan bisa terjadi dimana saja dan tidak memandang jenis kelamin siy, tetapi tetap saja kalau perempuan kayanya lebih dipilih sebagai sasaran empuk, yaaa...
Ternyata banyak juga kegunaan lain dari kaca mobil selain hal tersebut di atas. Saya mendapatkan informasi ini dari acara yang di selenggarakan oleh Mobil 123 sebagai portal otomotif nomor 1 dan V Kool Indonesia bekerjasama dengan Indonesian Social Blogprerneur (ISB) pada hari Rabu, 26 Juli 2017 kemarin di V Kool Flagship, jalan Trembesi, Jakarta Utara. Jadi apa saja ya kegunaannya ?  Menahan sinar matahari masuk langsung ke dalam mobil Tanpa menggunakan kaca film, suhu dalam mobil saat parkir menjadi lebih panas 70% di ban…