Skip to main content

Malu akibat dialek berbicara - masa galau di SMA

foto reuni 30th TOP87 - by ; Liem Khong Shiung
Rata-rata teman saya memiliki banyak kenangan saat sekolah di SMA. Buat saya pribadi, tidak. Mengapa ? Karena saya pindah sekolah saat SMA ke sebuah sekolah yang sangat terkenal di jamannya sampai sekarang dan itu letaknya ratusan kilometer dari kampung saya. Trus kenapa, masalahnya apa ? Begini ceritanya....
--------------------------------
Masuk SMA swasta favorit di Bandung... Siapa yang tidak bangga. Saya cuma anak desa, yang lahir dan tinggal di kota kecil di perbatasan Jawa Barat dan Jawa Tengah. Untuk masuk ke sekolah favorit itu, selain nilai NEM yang mencukupi, tetap harus melalui test juga dan harus mendapat nilai di atas passing grade nya untuk mengalahkan banyak saingan. Yang mendaftar bejibun banget dari sekolah-sekolah se-antero Bandung dan kota-kota lainnya.  

Senangkah setelah memulai masuk sekolah ?

Ternyata TIDAK. Hahahahaa... Kenapa ?
  • Alasan pertama, logat bicara saya berbeda dengan daerah Tatar Sunda menyebabkan saya malas berbicara. Setiap saya berbicara, semua teman tertawa. Medokkkkkk bingitssss, jawa pisannnnn... Pokoknya memalukannnnnn... 
  • Alasan kedua, bahasa pergaulan disini adalah bahasa Sunda, which is saya sama sekali tidak mengerti satu patah katapun. Alhasil saya makin irit bicara dan sering merasa sedang dipergunjingkan. Hahahaha tipikal abg galau pisannnnn......
  • Alasan ketiga, ternyata pelajaran disini susahhhh bangettttt buat saya.. Jelas standardnya berbeda dengan kota kelahiran saya di kampung dulu. Jadi pada saat duduk di kelas satu, pelajaran membuat saya nyaris frustasi menjalaninya.

Kenapa tetap bertahan di sekolah ini ?

Jelas karena gak mungkin kembali kekampunglahhhhh...  Hahahaha... Mau ditaro dimana muka saya kalau harus pulkam. Selain itu, pastinya karena ayah saya sudah membayar uang pangkal yang dirasa cukup besar (padahal itu adalah biaya minimal yang di wajibkan oleh sekolah tanpa sumbangan sukarela tambahan) untuk keluarga kami yang biasa saja. Biaya untuk kamar kost saya setiap bulan juga sudah berjalan.

Jadi ya sutralah yaaaa... saya berusaha keras melakoni hidup sendiri di kota orang dengan segala keterbatasan saya. Puji Tuhan, memasuki kelas 2 SMA, saya sudah bisa mengikuti pelajarannya. Beranjak dari ranking 39 dari 46 siswa di kelas satu, menjadi ranking yang bisa di banggakanlah sebagai anak kampung, di kelas dua dan tiga (maksudnya gak termasuk setengah ke bawah, hahaha...).  Akhirnya saya jalani sampai tamat di SMA St. Aloysius, Bandung. 

Apa yang saya dapat setelah melewati masa SMA ?

Yang pasti saya bisa berbahasa Sunda sedikit dan logat saya sudah tidak lagi njawani. Hahahaha.... Tapi 3 tahun itu mengajarkan saya banyak hal, sebagai bekal saat saya harus mengatur waktu kuliah di dua universitas saat saya kuliah dan terutama bagaimana bersikap saat menghadapi orang-orang yang berbeda dari berbagai sisi kehidupan (pengalaman sbg "alien" di kelas 1 hahaha...). Hidup saya menjadi berwarna dan kaya dengan banyak perbedaan yang dapat saya terima dengan lapang dada dan hati bahagia.


Comments

  1. Pasti ngerasa kurang nyaman ya Mba berada ditempat yang kita merasa asing. Tp lambat laun pasti dapat teratasi selama kita tetap bertahan dan beradaptasi.dg kondisi yang ada. Aku juga kuliah di Bandung, jauh dari orang tua dan keluarga. Sedikit banyak merasakanlah gimana rasanya jadi anak kosan wkwkwk

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Menghargai yang terlambat ? No way

Dua bulan ini saya menghadiri banyak acara bagus-bagus yang di selenggarakan oleh beberapa perusahaan besar. Senang rasanya karena banyak yang saya pelajari dalam berbagai acara tersebut. Dari berbagai acara yang saya hadiri, ada yang di kelola dengan baik tetapi secara rata-rata saya kecewa dalam satu point penting, yaitu mengenai jadwal di mulainya acara. Saya memang orang yang memiliki kejelekan "terlalu tepat waktu" sehingga saya selalu merasa terganggu dengan waktu yang tidak jelas dan tidak sesuai jadwalnya. Buat saya awal yang baik adalah kunci kesuksesan dan untuk sebuah acara, dan awal yang baik adalah mulainya acara tepat waktu. Tentunya selain keramahan panitia, menariknya acara itu sendiri, terpenuhinya kepentingan saya di acara tersebut, dll. dokumen pribadi Mengamati beberapa acara dalam dua bulan ini dan mengingat banyaknya acara yang saya hadiri di sepanjang kehidupan saya, jujur saya merasa ada yang salah dengan urusan waktu ini.  Untuk kesekian

Memilih kaca film untuk mobil

Kali ini saya ingin berbagi mengenai seluk beluk kaca film mobil. Buat saya pribadi, kaca film di butuhkan karena sebagai pengendara perempuan, risih rasanya jika terlihat langsung dari luar mobil saat berkendara dan juga agak serem jika terlihat sedang berkendara sendirian melewati jalanan sepi di malam hari. Kejahatan bisa terjadi dimana saja dan tidak memandang jenis kelamin siy, tetapi tetap saja kalau perempuan kayanya lebih dipilih sebagai sasaran empuk, yaaa...   Ternyata banyak juga kegunaan lain dari kaca mobil selain hal tersebut di atas. Saya mendapatkan informasi ini dari acara yang di selenggarakan oleh Mobil 123 sebagai  portal otomotif nomor 1  dan  V Kool Indonesia  bekerjasama dengan Indonesian Social Blogprerneur (ISB) pada hari Rabu, 26 Juli 2017 kemarin di V Kool Flagship, jalan Trembesi, Jakarta Utara. Jadi apa saja ya kegunaannya ?  Menahan sinar matahari masuk langsung ke dalam mobil Tanpa menggunakan kaca film, suhu dalam mobil saat parkir menjadi leb

Tingkatkan Kemampuan Anak Dengan Belajar Di Luar Kelas

Belajar untuk orang-orang jaman old itu duduk manis, tangan dilipat sambil melototin buku di depan mata, gitu deh.... Padahal sebagai orang yang pernah menjadi anak-anak, semestinya kita menydaari bahwa model belajar diluar kelas justru lebih melekat hasilnya. Tidak hanya terbatas untuk anak-anak; sebagai orang dewasa, kita juga lebih rileks berada di luar ruangan di bandingkan harus terkungkung dalam cubical ruang kantor toh? Anak saya adalah salah satu pecinta kegiatan belajar di luar kelas. Itu sebabnya saat dia masih SD, guru-gurunya sangat kerepotan dengan polahnya di kelas. Anak saya tidak bisa duduk manis di kelas dan diam. Pola belajar di sekolahnya saat itu sebagian besar di dalam kelas sehingga mengakibatkan dia agak tersiksa. Setiap saat dia berkeliling kelas, melihat-lihat tugas teman-temannya dan terkesan mengganggu ketertiban.  Banyak teman-temannya yang menganggap anak saya "berbeda dan aneh" sehingga terjadi "bulliying" terhadapnya. Saat dit