Skip to main content

Solusi pelestarian air

Sejak awal tahun 2018, aliran air dirumah saya hidup segan mati tak mau. Tahu dunk bagaimana sulitnya hidup sehari-hari tanpa air. Intinya siy, saya kekurangan air untuk mandi dan mencucilah... hahaha... Saya tidak tahu mengapa hal tersebut terjadi dan hanya bisa menduga-duga apa penyebabnya, Mungkin karena rumah baru "segede bagong" yang mulai di tempati oleh tetangga atau memang karena ada keran-keran tua yang sudah harus di ganti. 
air selalu dibutuhkan - dokumen pribadi
Saya bukan orang yang suka membicarakan masalah dan masalah terus menerus, jadi saya berusaha mencari solusi untuk masalah tersebut. Sementara siy saya agak "pasrah" karena tinggal 1 tahun lagi saya tinggal di rumah ini dan berusaha menampung air sebanyak mungkin saat air mengalir. Syukurnya, tiap hari ada saja waktu-waktu dimana air mengucur dengan derasnya. Hahaha... Tapi tentu saja saya berpikir untuk solusi jangka panjang jika hal seperti ini terjadi di masa depan.

Itu sebabnya saya sangat tertarik dengan program Pemanen Air Hujan dan Sumur Resapan Inovatif hasil kerjasama Danone-Aqua dengan LPPM (Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat) IPB Bogor. Kerjasama ini mengembangkan permodelan Soil Water Analysis Tools (SWAT) di Hulu Sub DAS Citatih dan hasilnya dijadikan salah satu landasan dalam membuat program konservasi air di wilayah Mekarsari dan Babakan Pari, Sukabumi. 
penjelasan Dr.Nana Mulyana, dosen dan peneliti Fakultas Kehutanan IPB - dokumen pribadi
Programnya adalah sebagai berikut :
  1. Penanaman 580.000 pohon yg tersebar di delapan desa yaitu Desa Pasawahan, Desa Tenjolaya, Desa Cisaat, Desa Kutajaya, Desa Jayabakti, Desa Tangkil, Desa Girijaya, Desa Cidahu.
  2. Pembuatan kolam resapan air (Water Pond) dimana limpasan air dari kolam tersebut dimasukkan ke dalam tanah melalui lubang resapan yang ada di sekitar area kolam.
  3. Pembangunan Pemanen Air Hujan (PAH) dengan memanfaatkan air hujan untuk kebutuhan pemenuhan air bersih di area umum misalkan untuk di mushola atau mesjid, madrasah, sekolah, atau rumah warga yang tersebar di Desa Pesawahan, Desa Tenjolaya dan Desa Cisaat.
  4. Pembuatan DAM Resapan Air yang berguna untuk menahan air sesaat pada saat hujan, sehingga air tidak langsung masuk ke dalam tanah.
  5. Pembuatan 40 buah sumur resapan dengan kapasitas resapan sebesar 2.200 m3 untuk setiap sumur resapan yang tersebar di tiga desa yaitu, Desa Pasawahan, Desa Tenjolaya dan Desa Cisaat. Tujuan dari sumur resapan ini agar dapat bermanfaat untuk mengimbuh sumur masyarakat dan mengurangi genangan atau banjir serta membantu menyuburkan tanah.
Saya melihat hasil program tersebut pada akhir bulan lalu, saat mengunjungi pabrik Danone Aqua di Babakan Pari dalam rangka Hari Air Sedunia yang diperingati setiap tanggal 22 Maret. Sesuai dengan bisnisnya, Danone Aqua memberikan kembali kontribusi untuk pelestarian air tentunya.
foto di salah satu daerah yang menggunakan sumur resapan inovatif

PAH ( Pemanen Air Hujan )

PAH adalah proses mengalirkan air hujan yang jatuh ke atap bangunan dan kemudian di saring dan ditampung dalam toren air. Caranya adalah dengan membuat pipa saluran dari pralon untuk menahan 10 menit pertama kucuran air hujan agar kotoran dapat mengendap dan kemudian mengalirkannya kembali. Air kemudian di saring dengan kapas aquarium setebal 10-15cm dan dialirkan dalam toren. Air dalam toren dapat digunakan untuk mencuci atau menyiram toilet.
toren penampung air siap pakai - dokumen pribadi

Sumur Resapan Inovatif

Sumur resapan inovatif bentuknya seperti kotak dengan ukuran 1 meter persegi dan dalamnya 2,5 meter. Dinding sekelilingnya dibuat secara knock down dari bahan beton dan diisi batu dan ijuk untuk media menyerap air. Air akan di alirkan ke sumur yang letaknya tidak jauh dari kotak dan siap digunakan. Kotak ini dapat ditutup dan lahan di atasnya bisa di gunakan sehingga tidak membuang lahan percuma.

Di desa Cisaat, kami menemui salah satu ketua RT yang tanahnya di gunakan untuk membangun sumur resapan inovatif. Menurut pak Ishak, sumur tersebut sangat membantu para warga dalam mendapatkan air. Pembuatan sumur ini menelan biaya hanya 4 juta rupiah dan dapat digunakan oleh 65 orang warga setempat sampai 20 tahun kedepan. Wowwww yaaa...
kotak beton knockdown - dokumen pribadi
Makanya saya berpikir untuk membuat dua jenis solusi mendapatkan air seperti ini.  Cukup mudah yaaa ternyata, bisa di perhatikan dengan menonton video ini :

Yukssss bikin di rumah masing-masing !!!

Comments

  1. Ini penting banget sumur resapan. Dari yg kecil aja sumur resapan biopori udah bisa menyimpan air hujan. Minimal gak banjir lah di depan pekarangan kita.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Ke Bali tanpa kemana-mana - sebuah cerita kehidupan

Wah asyik ya ke Bali... Kemana saja, ke pantai apa, ke pura apa, lihat penyu gak, surfing, zoo ? Makan  di nasi ibu "X" gak, bebek "Y" gak, sate "Z" gak ? Beliin gw oleh-oleh dunk, pie susu merek "A", pia "B", lapis legit "C", kain2 Bali, dll yaaa... Jawaban yang paling keren yang saya katakan adalah GW GAK KEMANA MANA..... Trus, pada sewot dunkkkkk, lhaaa loe ngapain ke Bali ?  ------------------------------------------

Iya saya ke Bali 5 hari 4 malam tapi hampir tidak ke daerah tujuan wisata sama sekali, sampai akhirnya sore sebelum kami pulang sempat lihat sunset di Kuta. udah cuma itu doank. Saya juga tidak makan ke resto terkenal atau tempat makan yang keren kekinian atau yang biasa di sambangi saat ke Bali. Saya cuma pindah tempat tidur doank..... Iyaaaa bener, saya cuma tinggal di hotel, ngobrol, tertawa sampai sakit perut, bertengkar dan berbaikan lalu tertawa lagi begitu terus sampai pulang. Kami juga sempat mampir ke …

Menghargai yang terlambat ? No way

Dua bulan ini saya menghadiri banyak acara bagus-bagus yang di selenggarakan oleh beberapa perusahaan besar. Senang rasanya karena banyak yang saya pelajari dalam berbagai acara tersebut. Dari berbagai acara yang saya hadiri, ada yang di kelola dengan baik tetapi secara rata-rata saya kecewa dalam satu point penting, yaitu mengenai jadwal di mulainya acara.
Saya memang orang yang memiliki kejelekan "terlalu tepat waktu" sehingga saya selalu merasa terganggu dengan waktu yang tidak jelas dan tidak sesuai jadwalnya. Buat saya awal yang baik adalah kunci kesuksesan dan untuk sebuah acara, dan awal yang baik adalah mulainya acara tepat waktu. Tentunya selain keramahan panitia, menariknya acara itu sendiri, terpenuhinya kepentingan saya di acara tersebut, dll.
Mengamati beberapa acara dalam dua bulan ini dan mengingat banyaknya acara yang saya hadiri di sepanjang kehidupan saya, jujur saya merasa ada yang salah dengan urusan waktu ini. Untuk kesekian kali, saya merasa ada yang tida…

Memilih kaca film untuk mobil

Kali ini saya ingin berbagi mengenai seluk beluk kaca film mobil. Buat saya pribadi, kaca film di butuhkan karena sebagai pengendara perempuan, risih rasanya jika terlihat langsung dari luar mobil saat berkendara dan juga agak serem jika terlihat sedang berkendara sendirian melewati jalanan sepi di malam hari. Kejahatan bisa terjadi dimana saja dan tidak memandang jenis kelamin siy, tetapi tetap saja kalau perempuan kayanya lebih dipilih sebagai sasaran empuk, yaaa...
Ternyata banyak juga kegunaan lain dari kaca mobil selain hal tersebut di atas. Saya mendapatkan informasi ini dari acara yang di selenggarakan oleh Mobil 123 sebagai portal otomotif nomor 1 dan V Kool Indonesia bekerjasama dengan Indonesian Social Blogprerneur (ISB) pada hari Rabu, 26 Juli 2017 kemarin di V Kool Flagship, jalan Trembesi, Jakarta Utara. Jadi apa saja ya kegunaannya ?  Menahan sinar matahari masuk langsung ke dalam mobil Tanpa menggunakan kaca film, suhu dalam mobil saat parkir menjadi lebih panas 70% di ban…