Skip to main content

Menarik Pelajaran Cinta dari Film 3 Dara 2

Kehidupan rumah tangga selalu menarik untuk dibahas, dalam kehidupan nyata maupun dalam sebuah film. Seperti kebiasaan bergossip tentang rumah tangga para tetangga pada masa lalu ketika ibu-ibu sedang menyapu halaman di sore hari. Atau seperti jaman now yang curhat-curhatan di group whatsapp. Hahaha kodrat emak-emak yaaaa....

Film ini mengajarkan banyak hal dalam kemasan sedikit komedi yang kadang "cerdas" dan sesekali "garing" dan lebay. Yaaa tidak masalah buat saya siy, toh memang rata-rata film seperti itu, jadi dinikmati saja. Yang ingin diceritakan jika di lihat dari awal filmnya adalah bagaimana para laki-laki yang kadang merendahkan perempuan yang hanya di rumah dan mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Tetapi yang saya dapat ambil pelajarannya ternyata berbeda dan jauh dari issue tersebut.

film 3 dara 2 - dok. MNC

MENGANDUNG SPOILER YAAAA.... Jangan baca kalau belum nonton!

Film ini bercerita tentang kehidupan rumah tangga 3 pasangan suami istri :
  1. Afandi (Tora Sudiro) dan Aniek (Fanny Fabriana)
  2. Jay (Adipati Dolken) dan Grace (Ovi Dian)
  3. Richard (Tanta Ginting) dan Kasih (Rania Putri)

Afandi yang beristrikan Aniek, memiliki mertua dengan panggilan Eyang Putri (Cut Mini) yang sangat merendahkan posisi menantunya karena sang menantu bekerja pada perusahaan miliknya. Kasih adalah anak Afandi yang menikah dengan sahabat ayahnya, yaitu Richard. Jay adalah sahabat Afandi, menikah dengan Grace dan memiliki satu anak, Darren. 

Eyang Putri merasa anaknya, yaitu Aniek terlalu "melayani" sang suami dan menantunya itu tidak bermodal. Merasa direndahkan mertua, Afandi kemudian mengajak kedua sahabatnya berinvestasi melalui Bowo (Dwi Sasono), seseorang yang di kenalnya memiliki bisnis dalam bidang pertanian. 

Karena kemaruk ingin mendapatkan keuntungan besar, mereka menghabiskan seluruh dana simpanannya untuk berinvestasi. Saatnya memanen keuntungan menjadi mimpi buruk karena Bowo menghilang bersama seluruh dana investasi mereka. Kondisi itu menjadikan mereka harus merelakan asetnya di sita bank dan tinggal di rumah sang Eyang Putri.

Dengan berbagai bumbu kelucuan yang kadang terasa lebay dan tidak masuk akal, film terus bergulir. Para istri mengambil alih sebagai pencari nafkah dan para suami diminta untuk mengurus rumah. Para suami yang pada awalnya menganggap pekerjaan seorang istri mudah dan remeh temeh, mulai merasa kesulitan dan jengah. 

Berusaha mengembalikan posisi sebagai kepala rumah tangga dengan mengejar Bowo, ternyata tidak mudah. Dari menyewa hacker yang ternyata juga menipu dan menyewakan barang-barang rumah Eyang, dijalankan sebagai bagian rencana. Semua rencana berakhir buruk dan menambah daftar panjang kesalahan para suami. 

Film berakhir bahagia karena ternyata ide 'merampas harta' para suami berasal dari sang Eyang Putri, yang di bantu oleh Bowo. Banyak scene yang memang tidak masuk logika, tetapi masih dapat di nilai wajar dalam film ini. 

nonton film - dok. pribadi
Permainan ciamik saya rasa dapat diberikan kepada Cut Mini dan Fanny Fabriana. Keduanya memperlihatkan kematangan sebagai aktris yang cukup baik. Profil perempuan yang diperankan keduanya juga sangat menarik. Cut Mini sebagai mertua yang keras dan menghakimi dan Fanny sebagai istri yang sangat mencintai suami.

Adegan yang paling menarik buat saya adalah ketika Aniek membela Afandi di depan sang Eyang Putri. Buat saya, demikianlah seharusnya seorang istri yang sudah memilih seorang laki-laki untuk menghabiskan sisa hidupnya bersama. Ada makna memaafkan, kesetiaan dan rasa cinta dalam adegan tersebut.

APA SAJA YANG DAPAT DI PELAJARI DARI FILM INI

Dalam film ini, uang/materi merupakan salah satu sumber konflik yang dapat terjadi dalam kehidupan perkawinan. Pelajaran yang didapat adalah bahwa keuangan dalam rumah tangga harus dikelola dengan baik dan tepat. Untuk itu dibutuhkan komunikasi dan persetujuan kedua belah pihak untuk melakukan investasi beresiko apalagi jika dananya sangat besar.

Film ini juga mengajarkan untuk menghargai posisi suami dan istri sesuai kodratnya. Mencari uang memang di anggap kewajiban suami dan mengurus rumah tangga adalah kewajiban istri. tetapi kondisi itu hendaknya tidak menjadi alasan untuk saling meremehkan posisi masing-masing. Jika terjadi hal besar dalam kehidupan ekonomi rumah tangga, keduanya dapat bertukar peran. Istri harus mau juga membantu untuk mencari nafkah dan suami juga harus dapat mengurus rumah tangga.

Suami dan istri adalah satu kesatuan yang tidak terpisahkan. Tidak boleh ada yang melakukan intervensi dan intimidasi terhadap mereka walaupun itu seorang mertua. Suami dan istri harus solid dan punya komitmen bersama untuk dapat memaafkan serta setia dalam untung dan malang.

Banyak orang mempertanyakan, emang bisa cinta saja mendasari perkawinan? Mau dikasih makan batu? Hhhmmm... Buat saya, uang mempermudah kehidupan perkawinan tetapi hanya CINTA YANG TAK KENAL LELAH yang dapat mempertahankan perkawinan anda. Karena hanya cinta yang memberikan anda kekuatan untuk setia dan bertahan dalam kesulitan ekonomi yang dapat terjadi pada rumahtangga siapapun.

Mari bercinta.... #eeehhh

Comments

  1. Replies
    1. yeeeee.... baca ending doank dia :D

      Delete
  2. Di beberapa adegan memang saya jadi mikir, 'Apaan sih? Garing nih lawakannya.' Kebalikan ma penonton di samping saya. Ketawa ngakak melulu dari awal sampai akhir. Ya mungkin ini masalah selera. Tapi, buat saya selama jalan ceritanya masih dapat pesannya, masih pas lah buat ditonton. Dan film ini buat saya juga oesannya masih dapat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener kalau humor memang selera siy...

      Delete
  3. Uang bisa dicari bersama-sama, yang penting cinta tak kenal lelah..agree!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Menghargai yang terlambat ? No way

Dua bulan ini saya menghadiri banyak acara bagus-bagus yang di selenggarakan oleh beberapa perusahaan besar. Senang rasanya karena banyak yang saya pelajari dalam berbagai acara tersebut. Dari berbagai acara yang saya hadiri, ada yang di kelola dengan baik tetapi secara rata-rata saya kecewa dalam satu point penting, yaitu mengenai jadwal di mulainya acara.
Saya memang orang yang memiliki kejelekan "terlalu tepat waktu" sehingga saya selalu merasa terganggu dengan waktu yang tidak jelas dan tidak sesuai jadwalnya. Buat saya awal yang baik adalah kunci kesuksesan dan untuk sebuah acara, dan awal yang baik adalah mulainya acara tepat waktu. Tentunya selain keramahan panitia, menariknya acara itu sendiri, terpenuhinya kepentingan saya di acara tersebut, dll.
Mengamati beberapa acara dalam dua bulan ini dan mengingat banyaknya acara yang saya hadiri di sepanjang kehidupan saya, jujur saya merasa ada yang salah dengan urusan waktu ini. Untuk kesekian kali, saya merasa ada yang tida…

Ke Bali tanpa kemana-mana - sebuah cerita kehidupan

Wah asyik ya ke Bali... Kemana saja, ke pantai apa, ke pura apa, lihat penyu gak, surfing, zoo ? Makan  di nasi ibu "X" gak, bebek "Y" gak, sate "Z" gak ? Beliin gw oleh-oleh dunk, pie susu merek "A", pia "B", lapis legit "C", kain2 Bali, dll yaaa... Jawaban yang paling keren yang saya katakan adalah GW GAK KEMANA MANA..... Trus, pada sewot dunkkkkk, lhaaa loe ngapain ke Bali ?  ------------------------------------------

Iya saya ke Bali 5 hari 4 malam tapi hampir tidak ke daerah tujuan wisata sama sekali, sampai akhirnya sore sebelum kami pulang sempat lihat sunset di Kuta. udah cuma itu doank. Saya juga tidak makan ke resto terkenal atau tempat makan yang keren kekinian atau yang biasa di sambangi saat ke Bali. Saya cuma pindah tempat tidur doank..... Iyaaaa bener, saya cuma tinggal di hotel, ngobrol, tertawa sampai sakit perut, bertengkar dan berbaikan lalu tertawa lagi begitu terus sampai pulang. Kami juga sempat mampir ke …

Memilih kaca film untuk mobil

Kali ini saya ingin berbagi mengenai seluk beluk kaca film mobil. Buat saya pribadi, kaca film di butuhkan karena sebagai pengendara perempuan, risih rasanya jika terlihat langsung dari luar mobil saat berkendara dan juga agak serem jika terlihat sedang berkendara sendirian melewati jalanan sepi di malam hari. Kejahatan bisa terjadi dimana saja dan tidak memandang jenis kelamin siy, tetapi tetap saja kalau perempuan kayanya lebih dipilih sebagai sasaran empuk, yaaa...
Ternyata banyak juga kegunaan lain dari kaca mobil selain hal tersebut di atas. Saya mendapatkan informasi ini dari acara yang di selenggarakan oleh Mobil 123 sebagai portal otomotif nomor 1 dan V Kool Indonesia bekerjasama dengan Indonesian Social Blogprerneur (ISB) pada hari Rabu, 26 Juli 2017 kemarin di V Kool Flagship, jalan Trembesi, Jakarta Utara. Jadi apa saja ya kegunaannya ?  Menahan sinar matahari masuk langsung ke dalam mobil Tanpa menggunakan kaca film, suhu dalam mobil saat parkir menjadi lebih panas 70% di ban…