Skip to main content

Dari Pecinta Semua Jenis Musik Untuk Utha Likumahuwa



Setiap orang memiliki selera musik yang berbeda tentunya. Biasa mendengar koleksi yang beragam dari ayah saya saat kecil, saya mencintai banyak jenis musik. Ayah saya memiliki banyak koleksi musik dari musik keroncong, pop, rock sampai jazz. Sampai saya remaja, saya mendengarkan musik dari berbagai genre dan suka banyak penyanyi. Saya biasa mendengar Waljinah, Koes Plus, Ebiet G Ade, Louis Amstrong, Frank Sinatra, Al Jerrau, dan lain-lain. Saya mendengar Barry Manilow, Rinto Harahap, Chrisye, Mus Mulyadi, Dedi Dukun dan bahkan juga tidak anti mendengar Rhoma Irama dan Elvi Sukaesih.

Tapi jika saat ini saya di tanya, siapa penyanyi idola saya, dengan cepat saya menjawab: Utha Likumahuwa. Saya sangat suka tipe-tipe suara orang dari daerah Maluku, sangat tipis dan bisa bermain nada. Lahir di Ambon, 1 Agustus 1955, Doa Putra Ebal Johan Likumahuwa (Utha) memulai karirnya dalam musik sebagai penggebuk drum pada band rock Big Brother. Beliau meninggal dunia tanggal 13 September 2011 akibat stroke yang dideritanya.

Rekaman pertamanya sebagai penyanyi adalah ketika menyanyikan lagu Cinta Diri karya Harry Dea dan Dara karya Chandra Darusman pada album 10 pencipta Lagu Remaja tahun 1979. Kiprah Utha sebagai penyanyi mulai mencuat ketika membawakan lagu Tersiksa Lagi pada 1981 dengan iringan Christ Kaihatu, Jopi Item, Karim Suweileh, Yance Manusama, Embong Rahardjo, dan Joko WH.

Prestasinya adalah : 
  1. Penampil terbaik kedua pada Asean Pop Song 1989 di Manila dengan lagu Sesaat Kau Hadir. Lagu ini menjadi lagu terbaik. Lagu ini bahkan kemudian diterjemahkan dalam bahasa Tagalog dan dinyanhikan kembali oleh penyanyi Philipina, Gino Padilla pada tahun 1991. Kemudian tahun 2007 dinyanyikan kembali oleh Ronnie Liang dengan judul Gusto Kita
  2. Juara 2 Asia Pasific Singing Contest 1989 di Hongkong
  3. Juara 2 Aisa Pasific Broadcasating Union Goleden Kite World Song Festival 1990 di KL (duet dengan Tri Utani, lagu Mungkinkah Terjadi)

                                 
Semua lagu Utha enak di dengar, liriknya bagus dan sangat mengena. Lagu-lagunya juga tidak lekang waktu, tetap renyah didengar untuk masa kini. Beliau ini mampu menyanyikan lagu bernada jazz tapi nyaman untuk pendengar lagu pop. sering mengambil nada-nada dan notasi jazz, tidak menjadikan Utha mengklaim dirinya sebagai penyanyi jazz. Tidak banyak penyanyi dapat melakukannya, apalagi penyanyi-penyanyi masa kini yang kadang modal tampang dan sulit menyanyi secara live.
Utha melambungkan namanya saat menandatangani kontrak dengan Jackson Records & Tapes untuk merilis album Bersatu Dalam Damai tahun 1983. Nah, lagu hits “Esok Kan Masih Ada” inilah yang membuat saya termehek-mehek dengan nyong Ambon satu ini. 
Wajahmu kupandang dengan gemas
Mengapa airmata slalu ada dipipimu
Hai nona manis biarkanlah bumi berputar
Menurut kehendak Yang Kuasa
Apalah artinya sebuah derita
Bila kau yakin itu pasti akan berlalu
Hai nona manis biarkanlah bumi berputar
Menurut kehendak Yang Kuasa
Tuhan pun tau hidup ini sangat berat
Tapi takdir pun tak mungkin slalu sama
Coba-coba lah tinggalkan sejenak anganmu
Esok kan masih ada .. esok kan masih ada


Lagu ini saya dengar saat saya masih duduk di bangku SMP. Tidak ada yang istimewa, cuma suka saja waktu itu. Kemudian saya pergi merantau melanjutkan sekolah ke SMA di kota lain yang kultur dan budaya serta bahasanya sangat berbeda dengan kota kelahiran saya. Baca kisahnya pada artikel Jadi Pelajar SMA Di Sekolah Baru. Banyak hal terjadi karena hidup tidak selalu mulus, saya sering mendengarkan lagu ini untuk memberikan semangat dalam menjalani hari-hari.
Lagu ini selalu membangkitkan saya kembali dan terus berkumandang sampai sekarang jika saya membutuhkan tambahan energi. Rasanya langsung "NYES" gitu jika lagu ini mulai mengalun. Buat saya, beliau masih selalu ada, menemani di setiap langkah saat saya kadang terpuruk, Thanks Utha!

Comments

Popular posts from this blog

Menghargai yang terlambat ? No way

Dua bulan ini saya menghadiri banyak acara bagus-bagus yang di selenggarakan oleh beberapa perusahaan besar. Senang rasanya karena banyak yang saya pelajari dalam berbagai acara tersebut. Dari berbagai acara yang saya hadiri, ada yang di kelola dengan baik tetapi secara rata-rata saya kecewa dalam satu point penting, yaitu mengenai jadwal di mulainya acara.
Saya memang orang yang memiliki kejelekan "terlalu tepat waktu" sehingga saya selalu merasa terganggu dengan waktu yang tidak jelas dan tidak sesuai jadwalnya. Buat saya awal yang baik adalah kunci kesuksesan dan untuk sebuah acara, dan awal yang baik adalah mulainya acara tepat waktu. Tentunya selain keramahan panitia, menariknya acara itu sendiri, terpenuhinya kepentingan saya di acara tersebut, dll.
Mengamati beberapa acara dalam dua bulan ini dan mengingat banyaknya acara yang saya hadiri di sepanjang kehidupan saya, jujur saya merasa ada yang salah dengan urusan waktu ini. Untuk kesekian kali, saya merasa ada yang tida…

Ke Bali tanpa kemana-mana - sebuah cerita kehidupan

Wah asyik ya ke Bali... Kemana saja, ke pantai apa, ke pura apa, lihat penyu gak, surfing, zoo ? Makan  di nasi ibu "X" gak, bebek "Y" gak, sate "Z" gak ? Beliin gw oleh-oleh dunk, pie susu merek "A", pia "B", lapis legit "C", kain2 Bali, dll yaaa... Jawaban yang paling keren yang saya katakan adalah GW GAK KEMANA MANA..... Trus, pada sewot dunkkkkk, lhaaa loe ngapain ke Bali ?  ------------------------------------------

Iya saya ke Bali 5 hari 4 malam tapi hampir tidak ke daerah tujuan wisata sama sekali, sampai akhirnya sore sebelum kami pulang sempat lihat sunset di Kuta. udah cuma itu doank. Saya juga tidak makan ke resto terkenal atau tempat makan yang keren kekinian atau yang biasa di sambangi saat ke Bali. Saya cuma pindah tempat tidur doank..... Iyaaaa bener, saya cuma tinggal di hotel, ngobrol, tertawa sampai sakit perut, bertengkar dan berbaikan lalu tertawa lagi begitu terus sampai pulang. Kami juga sempat mampir ke …

Memilih kaca film untuk mobil

Kali ini saya ingin berbagi mengenai seluk beluk kaca film mobil. Buat saya pribadi, kaca film di butuhkan karena sebagai pengendara perempuan, risih rasanya jika terlihat langsung dari luar mobil saat berkendara dan juga agak serem jika terlihat sedang berkendara sendirian melewati jalanan sepi di malam hari. Kejahatan bisa terjadi dimana saja dan tidak memandang jenis kelamin siy, tetapi tetap saja kalau perempuan kayanya lebih dipilih sebagai sasaran empuk, yaaa...
Ternyata banyak juga kegunaan lain dari kaca mobil selain hal tersebut di atas. Saya mendapatkan informasi ini dari acara yang di selenggarakan oleh Mobil 123 sebagai portal otomotif nomor 1 dan V Kool Indonesia bekerjasama dengan Indonesian Social Blogprerneur (ISB) pada hari Rabu, 26 Juli 2017 kemarin di V Kool Flagship, jalan Trembesi, Jakarta Utara. Jadi apa saja ya kegunaannya ?  Menahan sinar matahari masuk langsung ke dalam mobil Tanpa menggunakan kaca film, suhu dalam mobil saat parkir menjadi lebih panas 70% di ban…